ASMARA CINTA

Diberdayakan oleh Blogger.

Popular Posts

Mengenai Saya

Foto Saya
AGEN CREAM BIOCENT MINAT SMS 081343654054 PIN BB 2890C3B8

Followers

Search this blog

Memuat...

Basketball News

Pages

PELANGSING

SISTEM PEMBAYARAN

PHOTO BUGIL

http://pil-vimaxcapsul.blogspot.com/2014/03/plant-vigra-obat-kuat-herbal.html

http://pil-vimaxcapsul.blogspot.com/2014/03/plant-vigra-obat-kuat-herbal.html

http://pil-vimaxcapsul.blogspot.com/2014/03/plant-vigra-obat-kuat-herbal.html

http://pil-vimaxcapsul.blogspot.com/2014/03/plant-vigra-obat-kuat-herbal.html

http://pil-vimaxcapsul.blogspot.com/2014/03/plant-vigra-obat-kuat-herbal.html

http://pil-vimaxcapsul.blogspot.com/2014/03/plant-vigra-obat-kuat-herbal.html

http://pil-vimaxcapsul.blogspot.com/2014/03/plant-vigra-obat-kuat-herbal.html

http://pil-vimaxcapsul.blogspot.com/2014/03/plant-vigra-obat-kuat-herbal.html

http://pil-vimaxcapsul.blogspot.com/2014/03/plant-vigra-obat-kuat-herbal.html

http://pil-vimaxcapsul.blogspot.com/2014/03/plant-vigra-obat-kuat-herbal.html

http://pil-vimaxcapsul.blogspot.com/2014/03/plant-vigra-obat-kuat-herbal.html

http://pil-vimaxcapsul.blogspot.com/2014/03/plant-vigra-obat-kuat-herbal.html

http://pil-vimaxcapsul.blogspot.com/2014/03/plant-vigra-obat-kuat-herbal.html


http://pil-vimaxcapsul.blogspot.com/2014/03/plant-vigra-obat-kuat-herbal.html

http://pil-vimaxcapsul.blogspot.com/2014/03/plant-vigra-obat-kuat-herbal.html

http://pil-vimaxcapsul.blogspot.com/2014/03/plant-vigra-obat-kuat-herbal.html

http://pil-vimaxcapsul.blogspot.com/2014/03/plant-vigra-obat-kuat-herbal.html

http://pil-vimaxcapsul.blogspot.com/2014/03/plant-vigra-obat-kuat-herbal.html

cerita seks guru SMA

cerita seks guru SMA




Cerita Seks Saat ini aku masih merasakan sensasi yang terjadi 4 hari lalu di lantai dua rumahku. Umurku sudah 27 tahun, tetapi aku baru saja merasakan hal yang luar biasa dalam untuk pertama kalinya dalam hidup ini.

Diawali dengan pertemuan di sebuah toko kelontong di perumahan tempat tinggalku, aku jadi akrab dengan Vita. Dia anak dari guru SMA ku yang sudah meninggal. Umurnya masih 18 tahun. Vita mempunyai body yang sangat wah, dengan wajah mirip salah satu artis indonesia, tinggi badan 165 cm, ukuran dada 36, kulit putih bersih, dan rambut panjang melebihi bahu.

Setelah pertemuan di toko kelontong, kami jadi sering berhubungan lewat telpon. Dan jarak rumah kami yang dekat, terpaut dua gang dengan rumahku membuat kami janjian untuk bertemu dirumahku.

"Fir, nanti sore aku main ke rumah kamu ya?" katanya di telepon.
"Boleh deh, kebetulan bapak dan ibu ada acara arisan keluarga." Aku menyetujui permintaannya.
Oh ya, aku tinggal dengan kedua orang tua dan nenekku. Kalau bapak dan ibu pergi, aku harus di rumah menemani nenek.

"Teng.. teng!" aku mendengar suara gembok pagar dipukulkan ke pagar.
"Sebentar!" sahutku.
Ternyata Vita yang datang, wah senang banget ternyata dia tidak main-main.
"Sebentar Vit, wah sexy banget non, mau ke mana?" sambil buka kunci pagar aku nyerocos menyapa dia.
"Ya mau ke sini Fir. Eh, pakaianku terlalu terbuka ya?" Dia malah nanya.
Body yang sexy dibalut tank-top warna biru menonjolkan warna kulitnya yang putih dan tonjolan dadanya yang besar.
"He, kamu ngelihat apa kok gak pake bernafas..?" Dia merasa kalau mataku tidak terlepas dari arah dadanya.
"Ehm, eh.. gak pa pa. Silahkan masuk Vit." Aku jadi salah tingkah.
"Siapa Fir?" Nenekku yang ada di ruang keluarga mengeluarkan suaranya dengan nada bertanya.
"Vita Nek, anaknya Bu P yang tinggal di Jl. P itu lho." aku jawab saja sambil menggandeng Vita ke ruang tamu.
"Duduk Vit, mau minum apa?" tanyaku sambil berjalan ke dapur.
"Apa aja Fir, eh air putih aja deh. Oh ya jangan yang dingin ya, yang biasa saja." jawab dia.
"Kalau gitu kamu ambil sendiri aja. Aku mau mandi dulu, lengket nih tadi habis motong rumput di halaman belakang." sambil ngomong aku melirik kembali ke ruang tamu. Dan sempat terlihat sekilas warna putih pahanya saat Vita meluruskan kaki mau berdiri. Ada getaran asyik dan aneh setelah menyaksikan pemandangan indah itu.

Segarnya guyuran air saat mandi menjadikan aku teringat dengan paha Vita, dan sedikit demi sedikit kemaluanku mengeras serta menimbulkan perasaan yang enak.
"Vita mau nggak ya aku ajak ML?" tanyaku pada diri sendiri.
Sambil masih berbalut handuk dari pinggang ke bawah, aku keluar menemui Vita.
"Fir, pakai dulu celanamu, gak sopan tuh." Nenekku nyeletuk, waduh jadi malu dan merasa salah tingkah. Tapi aku cuek saja.
"Iya Nek." aku jawab sekenanya sambil tetap jalan ke ruang tamu.

Di sana Vita sudah menunggu sambil tangannya memegang segelas air putih yang diambilnya dari dispenser. Posisi duduknya menyebabkan sebagian pahanya yang putih terlihat sampai dekat bongkahan pantatnya. Aku menelan ludah, mungkin dia melihat gelagatku ini. Wah pasti deh wajahku kelihatan merah padam.
"Fir, ke atas yuk. Aku pingin tahu apa rumahku terlihat dari sini." pintanya.
"OK, tapi aku pake celana dulu ya." jawabku.
"Gak usah Fir, biar aja." wah dia ternyata dia gak punya pikiran aneh-aneh.
"Nek, aku ke atas..!" teriakku minta ijin ke Nenek.
"Iya. Fir, telponnya kamu bawa saja kalau-kalau nanti bapakmu telepon." sahut Nenek.
"Biar aja di bawah Nek, nanti kalau ada telpon Fir yang turun." sahutku lagi.
"Ayo Fir, cepetan. Ntar keburu malam, aku harus belajar Matematika." Vita merajuk sambil tangannya menarik lenganku yang masih membetulkan ikatan handuk. Akibatnya, handukku sedikit terbuka di bagian depan sehingga batang kemaluanku jadi terlihat oleh Vita.
"Hi, apa itu Fir. Kok hitam gitu, berambut lagi." celetuknya dengan ekspresi terkejut.
"Ini kemaluanku namanya Mr. P" jawabku sekenanya sambil membetulkan handuk.
Lalu kami melanjutkan perjalanan menaiki tangga ke lantai dua.

Ruang di lantai dua sengaja aku atur tanpa menggunakan kursi, hanya meja rendah dan bundar model Jepang yang ada di tengah karpet tebal berwarna biru. Ada 4 bantal besar dengan cover bermotif oriental dengan warna biru muda yang dipakai sebagai alas duduk. Ada TV 21" dan VCD player di pojok ruang.

"Fir, itu apaan? Kok aneh, tadi kan nggak ada?" tanyanya sambil pandangannya mengarah ke bawah perutku. Rupanya dia menyadari kalau dari tadi aku melihat ke arah dadanya, sehingga aku yang keasyikan menikmati pemandangan indah jadi terkejut.
"Ehm.. ini tho? Ini Mr. P yang lagi tegang, kamu pingin lihat?" jawabku sambil bertanya.
"Nggak deh, malu. Lagian buat apa?" dia malah balik bertanya.
"Kesempatan nih." pikirku.
"Ya biar kamu tahu bagaimana bentuk kelamin pria pada saat tegang." celetukku.
"Gimana ya?" dia berpikir sejenak. Lalu..
"OK deh. Tapi nggak ada efeknya negatifnya kan?" dia mulai terpancing.
"Oh ya Vit, biar asyik. Gimana kalau kita nanti gantian ngasih liat punya masing-masing. Dijamin deh, nggak bakalan ada yang dirugikan." aku mulai melancarkan seranganku.

Matanya sedikit terbelalak ketika melihat Mr. P ku yang berukuran jumbo dengan diameter 4, 5 cm dan panjang 18 cm.
"Waah, gedhe banget ya. Fir, apa setiap pria berukuran segitu?" tanyanya.
Matanya masih menelusuri tubuhku mulai dada sampai pangkal pahaku. Nafasnya mulai sedikit cepat.
"Asyik nih, dia udah mulai terangsang" dalam hati aku bersorak gembira.
"Vit, gantian dong. Sekarang kamu yang buka baju, apa perlu aku bantu bukain baju kamu?" aku menghentikan tatapannya yang mulai bergairah.
"Ehm, boleh. Tapi jangan diapa-apain ya, cuman lihat aja ya." Dia berkata sambil mendekatkan tubuhnya ke arahku.

Cerita Seks Aku tatap terus matanya lalu mulai membuka t-shirt nya ke arah atas. Pada saat t-shirtnya melintas di wajahnya dan kedua tangannya terangkat ke atas (bayangin deh, tubuhnya terbuka banget..), aku berhenti sejenak, sambil mencuri cium dadanya.
"Fir.! jangan ah, geli." Dia agak berteriak kaget, tapi tidak ada bagian tubuhnya yang mencoba menghentikan aksiku. Aku merasa ada lampu hijau buat meneruskan aksiku ini.

Lalu terlepaslah t-shirt nya dan terlihatlah tubuh bagian atasnya yang terbuka dan hanya berbalut bra dengan model bikini warna putih. Payudaranya terlihat menonjol dan menantangku untuk meremasnya, tapi aku tahan keinginan itu.
"Wah, putih banget ya kulitmu. Jadi pingin tahu yang di dalam situ." celetukku sambil menunjuk ke arah payudaranya.
"Ya udah, lihat aja." sambil berkata gitu Vita melepas penutup dadanya.
Sekarang terpampang dengan jelas dua payudara putih dengan puting agak merah muda. Dekat sekali dengan aku, membuat aku jadi pingin meremas dan mengulumnya.

"Sabar Fir, nanti juga dapat." dalam hati aku berkata.
"Fir.. ayo lanjutin buka bajunya Vita." pintanya dengan pandangan berbinar nakal.
Aku melanjutkan aksiku dengan memegang kedua pahanya dan menggerakkan kedua tanganku ke atas berbarengan. Sehingga roknya tersingkap ke atas sampai perut. Lalu aku raih CD-nya dan menariknya ke bawah dengan tiba-tiba.
"Ahh, Fir..!" Vita menjerit kecil karena tubuhnya terhuyung-huyung kebelakang. Lalu tangannya meraih pinggangku dan berpegangan agar tidak jatuh. Dan dengan tidak sengaja ujung Mr. P ku menyentuh bagian atas perutnya. Terasa sedikit geli. Vita terdiam dengan posisi masih memegang pinggangku lalu dia melepaskannya dengan tiba-tiba sambil mundur dan tangannya memegang bagian bawah perutnya yang masih terbungkus rok.

"Hi hi, kok Vita nggak ngerasa kamu melepas CD. Pantas aja rasanya agak dingin." Dia tertawa kecil sambil berkata begitu.
"Hmm.. uhmm" mulut kami masih berpagutan dengan lidah saling menjilat.

Ketika tangannya bergerak ke belakang tubuhnya, lalu terlepaslah pembungkus tubuhnya yang masih tersisa. Sekarang Vita benar-benar telanjang. Dan nafasku terasa berhenti ketika melihat kemaluannya yang punya bulu-bulu halus berbentuk segitiga. Aku menelan ludah dengan agak susah.
"Kenapa Fir, heran ya lihat punyaku." tiba-tiba Vita berkata mengagetkan aku yang masih terpesona dengan pemandangan di depanku.
"Eh, iya.. Vit, boleh aku pegang Miss V kamu?" aku memohon.
"Jangan Fir." Katanya sambil mendekatkan pinggangnya ke pinggangku.
Aneh juga, tidak mau tapi malah mendekat. Aku rasakan gesekan lembut antara Mr. P ku dengan rambut Miss V nya.
"Hmm.. ahh.. sshh" Vita mendesah lirih sambil memejamkan matanya.
"Wah kesempatan nih" pikirku.
Lalu aku rengkuh punggungnya dan kupagut lagi bibirnya. Dia membalas dengan penuh nafsu.

"Ahh, jangan Fir. Aku takut hamil." rengeknya ketika aku mulai menyentuh Miss V nya.
"Santai aja Vit, gak bakalan hamil deh.
"Ya udah, Fir.. jangan kasar ya." gumamnya lirih.
Aku kecup lagi bibirnya sambil tangan kananku mengelus lembut bibir Miss V, sementara tangan kiri meremas lembut payudaranya bergantian kiri dan kanan.
"Hmm.. shh, terus Fir, enak banget. shh" Vita mulai meracau keenakan.
Tangannya yang sedari tadi terus memegangi pundakku mulai beraktifitas menjelajahi leher dan dadaku. Sementara itu aku kecup lembut puting sambil tangan kiriku masih mengelus daerah selangkangannya.
"Shhtt.. Fir.. ahhss.. terus Fir" Vita semakin keras meracau dan agaknya dia sudah hampir mencapai puncak kenikmatan.
"Ahh.." Sambil badannya melenting kebelakang dengan kepala mendongak Vita akhirnya mencapai kenikmatannya yang pertama.
"Hmmff..Fir, rasanya enak banget. Kok, kamu gak merasa apa-apa?" Tanyanya sambil memeluk leherku dan menatap mataku.

Cerita Seks Dengan posisi seperti ini aku bisa melihat jelas kulit wajahnya yang berkeringat, dan dadanya yang masih membusung masih menempel di dadaku.
"Vit, kamu santai aja dulu, sambil berkata aku mulai lagi mengecup lehernya dengan lembut, lalu meniupkan nafasku ke dadanya. Hal ini membuat Vita mengerang lagi.
"Sst.. Fir.. eh kamu nakal ya. Lalu mulutku mulai merayap turun ke dadanya dan menjilati putingnya bergantian kiri kanan selama lebih kurang lima menit.
"Sst.. ahh.. hmm" Vita mulai meracau lagi. Gairahnya mulai muncul.

Tangannya kini telah memegang Mr. P ku yang sedari tadi terus mendongakkan kepalanya. Lalu aku rebahkan Vita di atas meja. Aku beringsut mundur dan meraih kedua pahanya, lalu dengan tiba-tiba membenamkan kepalaku diantara kedua ujung pahanya.
"Ahh.. Fir geli.. ahh.. sstt.. ohh. Enak Fir" Vita kaget lalu mendesah nikmat.
Birahiku semakin menjadi mendengarnya. Mulutku menelusuri setiap inci tubuhnya yang berkulit putih dan lembut. Merayap naik dari Miss V nya sampai leher. Lalu kukecup bibirnya dengan lembut. Tangan kanan Vita mengelus-elus Mr. P ku dengan lembut.
"Terserah kamu fir." pelan Vita berkata.

Setelah aku bisikkan, "Aku menginginkanmu Vit."
Lalu dengan lembut, aku tarik kedua kakinya sehingga menjuntai dari tepi meja, dan kakinya aku renggangkan sedikit tetapi masih menjejak karpet, sehingga Miss V nya yang sudah basah semakin menantangku. Kusentuhkan ujung kepala Mr. P ke Miss V nya, lalu aku gerakkan ke atas dan ke bawah dengan perlahan. Nikmat sekali.
"Hmm Fir, cepetan dimasukin, tapi pelan-pelan ya." Vita mulai memohon karena sudah tidak tahan dengan rangsangan yang aku berikan.

Aku letakkan ujung Mr. P ku tepat di atas lubang Miss V nya, lalu dengan perlahan aku dorong. Agak susah juga, sering meleset, padahal cairan yang dikeluarkannya lumayan banyak. Aku hentikan usahaku, kudekatkan kepalaku ke Miss V nya lalu aku sedot cairan yang ada. Sekarang Miss V nya sudah agak kering.
"Sshh.. Fir.. geli.. ayo dong masukin.. cepet.. hmm" Vita mengerang kegelian.
Kucoba lagi memasukkan ujung Mr. P, sekarang berhasil. Lebih kurang 3 centimeter ujung Mr. P yang terbenam. Aku dorong dengan pelan, lalu kutarik lagi dengan pelan. Ku ulang sampai 4 kali. Hal ini membuat kepala Vita menggeleng ke kiri dan ke kanan sambil mendesah nikmat.

Lalu dengan tiba-tiba "Bles.." Mr. P ku berhasil menerobos keperawanannya.
"Ahh..Fir, sakit" Vita merintih.
"Cup.. cup.. ss" aku coba menenangkan Vita, lalu kukecup bibirnya dengan lembut.

Mr.P masih terbenam di Miss V, sengaja tidak aku gerakkan pinggulku. Aku ingin merasakan sensasinya. Perlahan Miss V nya mulai berdenyut, dan Vita sudah tersenyum nakal. Lalu kami berpagutan dengan ganasnya. Pinggulku kudorong naik turun dengan pelan, sambil kedua tangan meremas payudaranya. Vita juga aktif mengelus punggungku dengan cepat. Sesekali didorongnya pinggulnya ke atas. Sehingga ujung Mr. P ku terasa menyentuh dinding rahimnya.

Aktifitas ini berlangsung lebih kurang 20 menit, sampai ketika Vita menjerit tertahan sambil menggigit pundakku.
"Ahh.., Fir.. aku nyampai".
Pada saat yang sama kurasakan Mr. P ku seperti diremas-remas dan basah. Remasan yang seperti pijitan lembut menimbulkan rasa nikmat di batang Mr. P. Aku semakin mempercepat gerakan naik turun, lalu..
"Ahhrhh.." aku melenguh panjang menyemprotkan cairan hangat.
Kami berciuman mesra dengan Mr. P ku masih di dalam Miss V nya.
"Gila Fir, kok masih tegang" Vita kaget karena tahu kalau Mr. P ku masih tetap tegang.
Kami berdua tertawa lepas ketika terdengar suara nenekku memanggil.
"Fir, sudah hampir malam. Apa nak Vita nggak dicari ibunya?".
"Iya Nek, sebentar. Kami masih nonton film." sahutku sambil tersenyum ke arah Vita.
Vita membalas senyumku.
"Oh indahnya." dalam hati aku bersorak.
Setelah merapikan baju dan rambutnya, aku mengantar Vita pulang ke rumahnya. Semenjak itu kami jadian.
Malam Pertama Pengantin Baru

Malam Pertama Pengantin Baru

Berhubung hari ini adalah selasa, hari yang paling disebelin oleh banyak orang, karena kita dipaksa masuk sekolah bagi yang masih sekolah, masuk kantor bagi yang masih kerja, dan masuk angin bagi yang semalam begadang gak pake jaket, dan jarak ke weekend masih panjang, maka saya mau membagi cerita yang ringan-ringan saja, yang gak mikir dan analisa yang mendalam untuk mengerti maksud tulisan ini, yang bisa bikin rekan-rekan kompasianer senyum-senyum sendirian, bahkan ketawa ngakak sampai guling-guling di halaman rumput tetangga.
Saya mau cerita pengalaman malam pertama sahabat saya sewaktu SMA Dina, yang menikah dengan seorang polisi berpangkat Kapten (sekarang AKP). Menurut keterangan Dina, saat itu ia masih perawan, jadi agak gugup menjalani malam pertamanya. Pertahanannya tidak jebol-jebol sampai 5x percobaan dalam seminggu, sampai akhirnya jebol juga tepat di hari ke 7.
Berikut adalah cerita salah satu malam pertama Dina dan suaminya kompol Eko yang gagal berakhir dengan pertumpahan darah perawan Dina, cekidot (D untuk Dina, E untuk Eko) ;
E : dik, buka bajumu
D : iya mas.. Kalo boleh, jangan panggil aku dik, Aku Dina bukan Dika, panggil aku Din.
E : baiklah din.. Mas sudah gak sabar, pingin lihat tubuh mulusmu
D : aku grogi mas, aku malu. Aku belum pernah telanjang di depan pria.
E : aku juga grogi Din, aku juga belum pernah telanjang di depan wanita.
D : masa sih mas?
E : bener din, masa mas bohong, bohong kan dosa..
D : emang mas gak pernah dimandiin oleh ibu mas waktu kecil? Ibu mas kan wanita
E : hihihi, kalo itu beda Din. Kamu juga sama dong, pernah dimandiin bapakmu waktu kecil. Maksudku setelah dewasa ini, gak hitung yang waktu kecil.
D : hehehe, iya mas, aku cuma becanda aja koq. Mas kan ganteng, banyak yang suka kepada mas, sebelum mas pacaran denganku, pacar-pacar mas gak ada yang mas ajak tidur?
E : ku akui, aku memang ganteng Din, tapi gak seganteng kangmasku, Kartono a.k.a anthony. Kangmas Kartono selain ganteng, baik, ramah juga humoris. Pacar-pacarku belum sempat ada yang ku ajak tidur, saat ku ajak kenalan ke bapak, ibu dan kangmasku, pacar-pacarku malah melirik kangmas Kartono, gak lama mereka malah nguber-nguber kangmasku, sebagai adik aku hanya bisa mengalah
D : ku akui kangmas Kartono memang ganteng, lebih ganteng daripada kamu, tapi aku gak mau seperti gadis-gadis mas lainnya, yang suka dan nguber-nguber Kartono.
E : Alhamdulillah Din, makanya kita bertahan yah sampai titik ini, sampai kita menikah, mengikat janji suci sehidup semati, sampai kakek nenek.
D : iya mas.
E : ngomong-ngomong, kenapa kamu gak pernah suka dan tertarik ke kangmas Kartono, seperti pacar-pacarku yang dulu.
D : gpp mas, gak suka aja
E : bukan tipe kamu yah din?
D : tipe aku sih sebenarnya
E : trus kenapa kamu gak nguber-nguber dia dan tinggalkan aku seperti gadis-gadis lainnya
D : gpp mas, aku terus terang lebih memilih mas daripada kangmas Kartono, walaupun mas seorang polisi dengan gaji minimal, dan Kartono seorang Auditor dengan gaji maksimal
E : gak ada alasan lain, kenapa kamu gak suka kartono dan nguber-nguber dia lalu tinggalkan aku.
D : ada sih mas
E : apa alasannya dik (penasaran)
D : gak usah deh mas, gak enak
E : gak enak kasih kucing aja (tambah penasaran)
D : kamu gak marah kalo aku kasih tau alasannya?
E : apa dulu alasannya
D : ya udah aku gak cerita, nanti kamu marah
E : iya deh, aku gak marah
D : janji
E : janji
D : baiklah kalo begitu aku cerita. Aku gak nguber-nguber kangmas Kartono dan tinggalkan kamu, karena di suatu kesempatan, saat gak sengaja aku ketemu Kangmas Kartono di Mall, kita makan siang, aku nyatakan suka dan cinta padanya, tapi ia menolakku, ia mengatakan kepadaku “Dik Dina, bukan kangmas gak suka padamu, kangmas suka, tapi adinda Eko cerita ke Kangmas, kamu itu cinta sejatinya, kamu cinta matinya, dan katanya kamu masih perawan, kangmas gak mau merusak kamu, karena kangmas gak mungkin menikah denganmu. Kamu menikah saja dengan adinda Eko, ia sangat mencintai dan menyayangimu, kasihan dia, selama ini pacar-pacarnya sudah tidak perawan, yah memang susah mencari perawan jaman sekarang, di gunung saja belum tentu dapat perawan. Nanti setelah menikah, jika dik Dina mau bertemu kangmas, kita atur aja waktunya.”
E : jadi itu alasanmu gak nguber-nguber kangmas Kartono dan tinggalkan aku
D : iya mas, gak boleh marah loh.. Tadi mas sudah janji.
E : makasih yah Din sudah cerita jujur, aku gak marah. (Bangkit dari ranjang, ganti baju dan pakai celana jeans).
D : mas mau kemana? Gak jadi kita lanjutkan permainan kita
E : aku ingat masih ada kerjaan di kantor, aku pamit dulu yah Din.
D : iya mas, mudah-mudahan lancar yah kerjaannya.

Cerita Dewasa - Bersama Guru Tampan Di Kamar Mandi

Cerita Dewasa - Setelah kemarin Anda membaca Cerita Dewasa Tentang Janda Muda Yang Haus, kali ini cerita dewasa akan menceritakan tentang gadis siswi SMA dengan gurunya di kamar mandi. Kecajian ini bermula ketika libur sekolah datang. Siang itu si gadis pergi main ke rumah gurunya yang kebetulan tidak jauh dari rumahnya. Pak Guru tersebut memang cukup tampan dan belum punya istri karena dia memang masih tergolong guru muda. Sesampainya di depan rumah gurunya, ia di sambut baik dan hangat oleh pak gurunya itu. Sedangkan sang gadis yang memang muridnya tersebut selain terkenal karena kecantiannya di sekolahnya, dia juga sedikit nakal.

Sesampainya di rumah guru tampan, di persilahkanlah ia masuk, dan guru tampan tersebut meninggalkan muridnya diruang tamu untuk mengambilkan minuman dan beberapa makanan kecil untuk menyambut tamu mereka. setelah di dalam dia berbincang-bincang lama dengan gurunya tentang tugas yang di berikannya. Niat awalnya sih memang sekedar diskusi tentang tugas itu, namun akhirnya si gadis merasa perutnya sakit dan ijin numpang ke kamar mandi.

Cerita Dewasa - Bersama Guru Tampan Di Kamar Mandi
Gurunya pun mempersilahkannya untuk segera ke kamar mandi, di tunjukkan lah arah ke kamar mandi dan gadis itu langsung pergi ke kamar mandi. Setibanya di kamar mandi gadis itu melihat banyak pakaian dan celana dalam yang tersebar di kamar mandi. Maklum guru gadis itu kan masih bujang dan tinggal sendiri di rumah itu.



Tidak lama di kamar mandi dia memanggil gurunya dengan alasan meminta bantuan sama gurunya. Datanglah sang guru yang di mintai bantuan tadi.



Ternyata kran air yang ada macet, oleh karena itu guru itu mencoba untuk membetulkannya. Pak guru yang masuk ke kamar mandi melihat gadis muridnya itu hanya memakai kain handuk itu membuat nafsunya muncul seketika.



Setelah selesai membetulkan kran air yang macet tadi pak guru keluar dari kamar mandi, dan tidak lama kemudiaan gadis muridnya pun turut keluar dan berkata “aaah,,, leganya setelah buang air besar.” Dan mengucapkan terima kasih kepada gurunya atas waktu yang di berikannya dan tumpangan kamar mandinya.


Nah, itulah cerita tentangSiswi SMA Bersama Guru Tampan Di Kamar Mandi..

Cerita Dewasa Ngentot | Perawanku Hilang Karena Obat Perangsang

Cerita Dewasa Ngentot | Perawanku Hilang Karena Obat Perangsang
cerita Hot Dewasa, Cerita sex perawan , Cerita Seks, Cerita Seru Sex, cerita panas perawan
gallery thumbnail
Namaku imelda

Aku terbangun. tak tahu jam berapa sekarang. terbaring, telanjang. lampu redup menyala disamping tempat tidur menerangi tubuhku yang dilimuti oleh bekas sperma yang mengering dan keringat. aku bisa mendengar suara andre dan teman2nya di luar, tertawa sambil menceritakan pengalaman mereka saat mereka menyetubuhi diriku. aku melihat ke sebelah kananku, ke arah pakaianku yang tersebar. ingin ku mengambilnya dan memakainya, tapi tubuhku lemas tak berdaya. kakiku terasa sangat berat. kepalaku pusing dan merasa perih nan geli di vaginaku.
 

aku merasa jijik. aku ingin menangis. tapi ada perasaan kecil dalam batinku yang mengatakan bahwa aku menikmati dijadikan budak seks oleh Vanya. ah, kemana pula sopan santunku, aku belum memperkenalkan diriku. sebut saja namaku Imelda, dan berumur 18 tahun. aku saat ini duduk di kelas 3 sma di sebuah sekolah swasta di daerah pejaten. kenapa aku bisa di posisi seperti ini, kuceritakan dulu awalnya.



aku masuk kelas 3 sma sebagai anak baru yang pintar, secara fisik bisa dibilang manis juga, dengan rambut pendek separuh leher, kulit hitam manis dan walaupun mungil, badanku cukup atletis karena aku suka sekali dengan ekskul dance. dan walau aku tidak diberkati dengan dada yang extravaganza, bagian pinggul dan pantatku termasuk menjadi nilai plus ku. aku adalah penyendiri yang kurang percaya diri. teman2ku rata – rata berasal dari geng anak pintar nan kutu buku. pernah beberapa kali pacaran, namun nggak sampai meniru2 adegan film porno, yang menjelaskan bahwa aku masih perawan ting ting. aku adalah juara kelas. hasil ulanganku selalu mendapatkan nilai 80 keatas. kehidupanku mulai menjadi neraka seksual berkat teman sekelasku yang bernama Vanya.


Vanya adalah anak orang kaya yang luas pergaulannya. dia kerap masuk kelas dengan kantung mata yang besat karena party – party di malam sebelumnya. dia juga merupakan kembang sma ku. cowok2 baik yang sekelas sampai para senior berebut akan perhatiannya. dia selalu tampak up to date dengan blackberry nya yang paling baru, pakaian dan sepatu dengan merek yang paling trendy, dan juga ketat dan seksi. tapi kecuekannya terhadap pelajaran sekolah itulah yang membuatku seperti ini sekarang.


aku ingat benar, waktu itu pelajaran matematika, dan sedang ujian. Vanya, sebagai teman sebelahku yang baik, menyenggol lenganku, ingin melihat lembar jawabanku yang sudah hampir selesai kukerjakan. sebagai anak yang bangga dengan hasilku sendiri dan menghargai kejujuran, tentu aku tidak memperlihatkan jawabanku kepadanya. Vanya terdiam, menutup mukanya dengan tangannya, lalu memukul meja dengan keras dan meninggalkan kelas tanpa memperdulikan ujian yang berlangsung. aku kaget & takut, tapi aku harus teguh pada pendirianku.


saat beristirahat aku bertemu dengannya, dia menyapaku dan meminta maaf karena sudah bersikap seperti itu tadi. dia bilang bahwa dia menghormati keputusanku untuk tidak memberikannya contekan karena itu jadi menyadarkannya tentang pentingnya belajar. lalu mengobrol2 kecil denganku. keesokan harinya, dia mengajak aku pergi kerumahnya untuk berenang bersama teman2nya yang lain. pada mulanya aku menolaknya dengan alasan harus belajar dan ada les balet, tapi dia meyakinkan aku untuk pergi karena ada senior cowok lucu yang aku suka juga datang ke acara itu.


sesampainya disana, aku melihat banyak teman2 gaulnya, dan juga beberapa cowok senior yang termasuk jajaran the top boys di sma ku, yaitu andre, joe, willy, dan anton. mereka adalah atlit basket sekolahku dan memiliki banyak penggemar. salah satunya adalah diriku. setelah menikmati minuman ice lemon tea menyegarkan yang diberikan Vanya, aku pun mulai berenang2, dan ternyata Andre berenang menghampiriku. dia bertanya2 mengenai diriku, dan kenapa dia tak pernah melihatku. 


aku menjawabnya dengan tidak konsen. mataku sering melenceng ke dadanya yang bidang dan perutnya yang six pack. entah kenapa kepalaku berasa ringan. aku merasakan keinginan yang amat sangat untuk menciumi dan melahap cowok ganteng didepanku ini, memegang kontolnya yang besar, menjilatinya sekujur tubuhnya, dan menelan spermanya. di sisi lain, aku merasa pusing seperti mabuk laut di kala kapal tengah badai. aku merasa berputar. (baru setelah beberapa lama aku tahu bahwa ice tea yang diberikan Vanya pecun itu telah dicampur dengan obat perangsang wanita banyak dan pil ecstasy yang telah ditumbuk, dan dicampur dengan dosis obat penenang yang besar)


Andre melihat gelagatku yang pusing dan menawarkan aku untuk ke pinggir.
Vanya membantuku naik dan menawarkan aku tidur dikamarnya. 

Andre dan Vanya membantuku berjalan sampai ke kamar Vanya, lalu Vanya meninggalkan kami berdua sementara Andre menemaniku tiduran. 


aku berbarang dengan posisi terlentang dengan bikini pinjaman dari Vanya yang cukup minim, sedangkan disampingku ada seorang cowok keren setengah telanjang, berbaring sambil menghadap ke diriku. dia mengelus2 rambutku, sambil sesekali menyentuh leherku. dia berkata bahwa dia sangat suka denganku, dan akan memberikan pijatan khusus sehingga aku cepat sembuh. diapun membuka tali bikini bagian dadaku, dan membelai sambil memijat payudaraku. aku mengerang keenakan. tangan cowok pujaanku sedang meraba diriku! mimpi apa aku! diapun mulai menciumi payudaraku sambil menurunkan tangannya keantara selangkanganku dan melakukan gerakan2 mistis yang membawa eranganku keluar.


aku menutup mataku. aku berada di nirwana. sejuta kembang api menyala saat aku bergetar dengan orgasme. aku menginginkannya lagi dan lagi, tapi aku tak kuat bergerak. belakangan aku tahu bahwa obat yang diminumkan kepadaku memiliki efek membius sehingga aku setengah sadar, dan bergairah mampus sampai2 aku tak memperdulikan sekelilingku. dan hal itulah yang dimanfaatkan oleh Vanya. setelah Andre meledakan orgasme pertamaku, beberapa orang lelaki masuk kedalam kamar. mereka adalah pembantu – pembantu dan sopir Vanya yang total berjumlah 3 orang. aku telah dibius kenikmatan dan terlena dengan nafsu seks yang hebat, tidak perduli dengan siapa yang ada disitu, setahu aku, Andrelah yang menyetubuhiku dan mengambil keperawananku dengan kenikmatan. setahu aku, Andrelah yang sedang kusedoti penisnya dengan bersemangat. Andrelah yang menggerakan tanganku untuk mengocoki penisnya. dan tanpa sepengetahuan & kesadaranku, Vanyalah yang mengabadikan kodak moment dimana aku sedang digencet oleh para mas – mas itu dengan digital camcordernya. dia mengambil jelas mukaku secara close up, ekspresiku kesakitan & kenikmatanku saat digenjot sang sopir, dan hasrat buasku saat menelan sperma dan penis sang pembantu.


aku bangun jam 2 siang keesokan harinya dengan kepala sakit, badan pegal dan masih mengenakan baju renangku. seseorang menutupi aku dengan selimut, dan membiarkan aku tidur di kamar Vanya dengan tenang. pintu terbuka, dan Vanya masuk, membawakan aku segelas teh panas. katanya aku pingsan karena darah rendah dari kemarin sore. dia juga membawakan makanan dan menawarkan sopirnya untuk mengantarkan aku pulang, jadi aku langsung pulang dari rumah Vanya.
sore setelah kelas keesokan harinya, aku diajak menemani Vanya ke kamar mandi sebentar. waktu menunjukkan pukul 15.00, saat anak2 ekskul sudah mulai pulang dan sekolah menjadi sangat sepi. sesampainya disana, rupanya ada geng cewek gaulnya Vanya, yang terdiri dari Anne, Chazie, Yasmin dan Reyna, tampak sedang menunggu sesuatu. 


Vayna menutup pintu kamar mandi, lalu ia memperlihatkan sesuatu dari ipod touchnya, yaitu film saat aku sedang menjadi binatang seks yang buas dan diganyang oleh 3 mas – mas yang menjijikan. “Ini adalah balasan karena lu gak ngasih gue contekan! Nilai gue nol gara2 lo! Sekarang lu mesti nurutin gue, atau lu bisa yakin, film ini bakalan muncul di forum2 internet, facebook lo dan email anak – anak satu sekolah!”
aku shock. masih tak percaya dengan apa yang kulihat. yang menyadarkanku dari shock ku adalah tamparan Yasmin yang keras. rupanya mereka mendapat kebebasan untuk terserah nyuruh aku ngapain aja oleh Vanya, sementara dia mau pulang duluan. Reyna mendekapku dari belakang, dan Chazie nampak sibuk melucuti pakaianku. aku ingin memberontak. aku ingin berteriak. tapi gambaran akan kebejatanku tersebar satu jakarta menahanku. apa kata teman – temanku… Imel si pelacur, si bispak, ngentot ama mas2! ah! tidaaaak!


aku pun telanjang bulat kecuali untuk kaos kaki dan sepatu yang masih melekat. Chazie menyodorkanku baby oil dan menyuruh aku menggosokannya ke seluruh badanku. setelah badanku licin dan mengkilap, Yasmin meraba pantat dan vaginaku. dia sangat menyukai pantatku yang moleh ini rupanya. Reyna ternyata memiliki pemikiran yang lain. dia menyuruh aku untuk masturbasi sambil melakukan gerakan – gerakan erotis. akupun melakukannya dengan berat hati, dan gemetaran. tiba2 pintu terbuka, dan masuklah Andre, Joe, Willy & Anton kedalam kamar mandi. aku pun refleks menutupi tubuhku, yang membuat Reyna dengan secepat kilat menendang perutku sehingga aku terbungkuk kesakitan. “Siapa yang suruh berenti?! Tunjukin kepecunan lu ke kita semua!” katanya sambil menjambak rambutku dan mencucukan kaki bersepatunya kedalam vaginaku. akupun menurut. aku menggerakan tubuhku dengan gerakan erotis, meraba sekujur tubuhku sambil menggosok2 vaginaku. rasa malu yang amat sangat menguasaiku. 


Andre dan cowok2 ganteng itu menontoniku melakukan gerakan – gerakan nista ini! hancur sudah harga diriku. setelah 5 menit, Joe & Willy pun membuka celana mereka dan menyuruhku menghisap penis mereka yang terjulur keras. jangan sampai aku bercerita bagaimana rasa & baunya penis cowok yang baru main basket dan tidak mengganti celana dalam mereka. amis, asin, kecut, sebut saja. semuanya ada. dan semua harus kujilat bersih.


Chazia, Reyna dan Yasmin hanya tertawa – tawa saat melihatku menguras penis Willy & Joe. mereka puas saat muka tersiksaku dilapisi oleh sperma remaja yang terlalu banyak makan protein (agak kuning & amisnya minta ampun) suatu pikiran terlintas dikepalaku, “kalau begitu, 2 cowok berikutnya pasti minta bagian juga” lalu kulihat Andre dengan malu, ternyata dia sedang memegang handphone berkameranya kearahku dan berkata, “yak, cut!”… gilaaaa!!! sinjiiiiinggg!!! gue direkam lagi! gue, cewek nista ini, terekam lagi2 dalam bentuk digital, siap buat jadi bahan cowok2 masturbasi atau dipertontonkan ke teman2 dekatnya!! tidaaaak!!


Andre lalu mendekatiku, membawakan bajuku, dan berkata “tenang mel. kamu sekarang pake baju, lalu kamu ikut aku. aku pulangin kamu. nanti aku kasih file yg di hapeku ini ke kamu.” aku menangis sambil memakai pakaianku lagi dan mengikutinya kearah mobilnya. hancur aku! aku tak pernah dipermalukan seperti ini seumur hidupku! paling tidak, sampai saat ini. yang ternyata, tidak ada apa – apanya dibanding yang berikutnya terjadi denganku.


Ok teman teman, bersambung ceritaku kali ini, aku masih capek dan kadang malas menginat cerita masa laluku, tapi harus aku share sebagai pelajaran buat yang lain. Sampai sekarang aku amsih sedih karena perawanku harus hilang, mahkota wanita yang sangat berharga bagiku, yaitu sebuah keperawanan.

Cerita Dewasa Ngentot Pembantuku Yang Perawan.

Cerita Dewasa Ngentot Pembantuku Yang Perawan.
Cerita Dewasa
, Cerita Ngentot Perawan, Cerita Sex Hot, Cerita Seks Seks, Cerita Panas Terbaru.
Kimcil-semarang-cewek-cantik-seks
Cerita Ngentot gadis Prawan Cantik
Cerita ngentot terbaru cerita sex Panas terbaru ini berawal ketika ane di mutasi perusahaan ke daerah Bgr karena kinerja ane di tempat asal kurang bagus..ane sempet putus asa dan yg lebih sedih ane harus pisah ma bokin yg ane sayangi..

Tapi karena kebutuhan akhirnya ane ambil juga itu keputusan untuk mutasi.. Sesampai di Bgr ane dapet fasilitas kontrak rumah dari perusahaan,dan ane dapet di daerah pinggiran kota,lumayan lah type 36,ada 2 kamar plus perabotan udah ada di sana.. 


Setelah 1 bulan berlalu ane kewalahan ngurusi itu rumah,maklum ane berangkat pagi,pulang malam,minggu pulang ke Bdg ketemu bokin ya jadinya itu rumah acak2an dan kotor banget.. Ane ngerasa ga nyaman,dan ane mutusin untuk nyari orang buat ngurusi rumah. 


Ane sempatkan datangi salah satu yayasan penyalur di kota Bgr,ane pilih 1 orang yg ane pikir bisa kerja,orangnya biasa aja,masih muda,umur 20 tahun,aslinya dari daerah di jw tngh,dan 1 yg bikin ane pilih dia,dia keliahatan cekatan saat ane melihat cara praktek di beberapa orang yg di tawarkan.. Sebenarnya kalau ane emang niat macem2,ane bisa aja pilih yg genit,karena ada beberapa orang yg matanya tuh menunjukan kalo "pilih gw aja" dan sedikit centil.. lanjut.. 


Ane minta Susi (sebut aja bgitu) di antar ke rumah hari sabtu,karena ane pikir hari minggu ane akan pergi dan ane minta susi untuk bersihin rumah.. Hari sabtu malam orang yayasan datang mengantar susi,dan ane lunasi biaya administrasi,lalu jadilah susi bekerja di rumah ane.. 


Hari minggu ane tinggal dia di rumah,untuk bersih2 dan cuci baju ane yg udah menggunung.. Hari senin pagi ane datang ke rumah,ane seneng banget rumah udah bersih,rumput2 di bersihin depan rumah..baju ane pun udah pada wangi di setrika ma doi.. 


Karna ane puas,ane kasih doi uang jajan 50 ribu,dia seneng banget,ane bilang itu di luar gaji dan uang makan..ane kasih dia uang makan karena ane ga pernah makan di rumah,jd di rumah gak pernah masak.. hari2 berlalu,ane emang tidak pernah memandang status orang dari pekerjaannya,walaupun susi adalah pembantu,tp dia sering cerita tentang pribadi,tentang orang tua di kampung dll.. 


Dari situ ane tau bahwa ortu susi cerai,dan susi di paksa bekerja untuk menghidupi keluarga,ane juga tahu bahwa susi di kampung punya pacar,dan pacarnya itu sering telp tiap hari,susi kadang mengeluh juga karena pacarnya ini sering minjem duit tp ga di bayar.. 


Ane sering nasihati dia supaya lebih hati2 dalam pacaran,lebih2 cowok kayak gitu..dan dia pun mengangguk.. 

Kami tiap malam nonton tv bareng,kadang becanda,bahkan ke mall bareng untuk belanja sabun dsb..kadang kalau ane lagi ada duit ane beliin dia baju keren aane tahu bajunya itu2 aja.. skip.. tak terasa sudah 3 bulan susi kerja di rumah,dan kelihatan dia sangat betah,terlihat dari badan dia yg sekarang jd lebih gemuk di banding saat pertama datang..tp hal itulah yg mengganggu pikiran ane..body nya justru bikin ane gusar..toketnya yg dulu kelihatan kecil tp sekarang malah kelihatan nyembul...bokongnya yg dulu biasa aja sekarang jd menarik...haduh...ane pikir bahaya ni..tp ane buang jauh2 perasaan itu.. 


Diam2 ane suka ngintip dia kalo habis mandi...kadang ane juga curi2 pandangan ke arah pahanya kalau dia lg pake baju daster dan duduk sembarangan... Suatu hari ane dapet tugas dari kantor untuk mengurus proyek di kalimantan,ane pun harus pergi selama 2 minggu..ane pergi dan sebelumnya ane pamit ke susi berpesan supaya hati2 jaga rumah selama ane pergi.. Di kalimantan ane sms menanyakan kabar,dan ane beranikan untuk sms yg bernada memancing..seperti "km udah mandi belum susi manis?"...dan dia pun membalas dengan "udah aa sayang"... Dan ane pancing2 dia denga sms bahwa sebenarnya ane suka ma dia...tp takut di tolak karena susi udah punya cowok.. 


Tak di sangka susi membalas dengan sms yg sangat mengagetkan "aa kenapa ga bilang,susi juga suka banget ma aa,tp susi takut,susi kan cuma pembantu".. wah..ini yg ane tunggu...ane tlp dia..dan kita pun ngobrol panjang lebar tentang seringnya ane curi2 pandang...dll... Ane pun pulang ke Bogor,ane langsung menuju rumah..susi menyambut dengan senyuman malu...ane pun mencubit lengannya..tanda kangen.. 


Ane beranikan mengajak susi ngobrol malam itu...kami pun ngobrol..tp terlihat sekali susi sangat kaku dan tidak seperti biasanya...ane bertanya "kenpa sus"..."ga apa2 a" susi menjawab.. Ane duduk mendekati susi..dia sangat terlihat gelisah..ane dekatkan bibir ane ke bibir susi..susi sedikit menghindar..tp ane udah pengen banget mencium susi..ane sedikit memaksa dan kami pun berciuman...ane mainkan lidah ane di di bibir susi...kami pun bergumul mesra dengan hangatnya...di temani hujan bibir kami saling bermain... Malam itu tak terjadi apa2..ane ga ingin buru2 melakukan sesuatu..ane takut susi akan minta pertanggungan jawab bila ane Seks dia malam itu.. 


Esok hari nya sepulang kerja ane langsung mandi...kami pun ngobrol..sudah mulai cool...suasananya udah mulai seperti biasa lg..susi nonton tv,ane di sebelahnya,yg berbeda adalah sekarang susi udah berani duduk dekat2 nempel ke ane.. Ane membuka pembicaraan..ane bertanya tentang hubungan susi dengan pacarnya di kampung sejauh apa hubungan yg mereka lakukan.. 


Susi bercerita bahwa mereka memang sering berciuman..dan susi juga pernah pegang punya cowoknya..begitu pula sebaliknya...sambil berpura2 cemburu aku pun pergi ke kamar.. Susi mengejar ane ke kamar..dia minta maaf..dan bilang bhwa susi masih perawan... Ane bilang gak percaya...karena blm membuktikannya..kami pun sedikit ngadu argument..dan ane minta pembuktian kalo susi memang masih benar perawan.. 


Tak di sangkan susi langsung membuka daster yg di pakainya..."susi akan buktikan kalau susi memang masih perawan"..kata susi "jangan sus,aku ga berani tanggung jawab kalo sampai terjadi sesuatu"ane bilang begitu "aa ga usah mikirin tanggung jawab,yg penting susi kan buktikan kalau memang susi masih perawAn",susi mendekati ane hanya mengenakan BH dan CelDam... Ane konak gan...ga tahan..melihat secara langsung apa yg selama ini ane inginkan...oh shit...ane bingung.. di tengah kebingungan ane,bibir susi sudah melumat bibir ane...kita berciuman di pinggir tempat tidur...tangan ane secara replex mulai bergerilya menuju gunung kembar susi...ane ga kuaaaaaat (dalam hati ane menahan nafsu ini).. 


Ane terus belai toket susi...ane buka bra yg membungkusnya..ane rebahkan susi di ranjang..susi tersenyumm..oh.. ane mulai melumat pentil susunya...tangan ane mulai bergerilya di paha susi...susi pun melenguh "ohhh"... tangan ane menuju selangkangan susi...bermain si pinggiran celana dalam yg masih membungkus meki susi..ane terus benjilati puting susu susi yg mulai keras...tangan ane pun membuka celana dalam yg di pkai susi...susi melenguh kembali.."oooohhhh".... Ane secara cepat membuka celana pendek dan kaos ane...ane pun membuka CD yg ane pakai... kembali ane lumat bibir susi...tangan ane mulai mengelus pinggiran meki susi...susi pun men desah "aaaaahhhh"... 


Tangan ane mulai menyibak meki susi yg di tumbuhi bulu yg tidak terlalu tebal...jari ane menari2 mengelus klitoris susi...susi pun tambah mendesah "AAAAAAHHHH"... Jari ane bermain2 di bibir lobang meki susi...bibir ane bermain di toketnya...dan tangan susi pun mulai mengeleus2 kontol ane yg udah keras n panas... "aa..punya aa gedee..." susi berbisik.. Ane tersenyum sambil kembali melumat bibir susi dan memainkan jari di mekinya... 


Bibir ane pindah ke toketnya....lalu turun menjilati perutnya...dan sampailah di pertigaan selangkangan susi... Ane buka perlahan belahan paha susi...ane pun mulai merunduk...ane sibak kedua belahan meki susi...dan lidah ane mulai bermain di bibir meki susi...oooh...mantapnya meki perawan... "AA..AAAAAhhh"..susi mendesah ketika bibir mekinya ane jilati...lidah ane mulai menusuk2 lobang mekinya...dan sekali2 lidah ane bermain di klitoris susi... "aa""ooooooughhhh....."..susi mendesah semakin keras... ane menjilati mekinya -+ 15 menit..ane pun kembali melumat toket susi....pentilanya ane jilati melingkar..jari ane terus bermain di bibir meki susi yg mulai basah di bajiri cairan kenikmatan... Susi terus mendesah.."ouwgh..aa...ouwgh..aa..."dia memanggil ane dalam desahannya.. 


Tak menunggu lama,ane siapkan rudal konti ane yg udah keras banget...ane arahkan ke meki susi yg udah basah...ane lebarkan pahanya...ane taptkan di lobangnya..dan ane tekan pelan2...."aa...ouwgh..."susi mendesah...."aa...sakit"...."ouwgh"...susi sedikit meringis ketika konti ane mulai masuk ke mekinya...konti ane semakin dalam..."aa...sakit..."..."oughwwhhh"..susi mndesah sambil menutup matanya.... Ane cabut pelan2...ane tekan lagi...ane cabut lagi...ane tekan lagi...dan seterusnya.... "owgh..aa...oegh...owgh...ooooooh..."desahan susi semakin terdengar... 


Ane pun mengenjot konti ane di mekinya...dan tiba2 keluarlah darah keperawanan dari lobang meki susi.... ...ane genjot lagi lebih cepat...darah semakin banyak....ane genjot terus..."aa...sakiiiiiit....owwwuuuuuuuggggghhh".. .susi mendesah sambil terpejam matanya.. Ane genjot terus..."sabar sayang...bentar lagi sakitnya hilang"...ane menimpali sambil terus menggenjot.. konti ane keluar masuk di meki susi....sampai darah perawannya tak lagi keluar... Ane goyang2 di dalam mekinya...ane hujam lebih dalam..."oooooooooooowwwwwwwghhhhhh"...susi menjerit...mekinya semakin licin...menandakan susi udah mendapatkan O...dan ane pun memepercepat genjotan ane...."OOOOOOOOOOOOOOOOOOWWWWWWGGGGGGGGGGGGHHHHHH HHHHHHH"....susi menjerit kenikamatan...susi mencengkeram pundak ane.....tangannya mencakar bokong ane...dan "croooooooot"....ane pun orgasme.....sperma ane memenuhi lobang meki susi.... 


Ane memeluknya...dan susi pun tersenyum..."percaya kan kalo susi masih perawan?" tanya susi pada ane "iya aku percaya"...ane pun tersenyum...dan kami pun berpelukan... Ane minta susi supaya kencing dulu...dan membersihkan mekinya...ane pengen malam ini 5 ronde..hehehe... kami pun bermain hingga pagi hari...esoknya ane ajak susi ke bidan yg jauh dari rumah ane...ane minta susi untuk KB...susi pun KB suntik...dan kami pun hingga saat ini masih berhubungan.. 1 yg membuat ane ga bisa lepas dari susi...mekinya wangi...dan nikmat banget saat di oral...beda dengan bokin ane yg kadang ada bau tak sedapnya... Ane jd jarang pulang ke bandung, ane malah tiap minggu menghabiskan waktu bermain sex seharian bareng susi...semua gaya udah kami mainkan...bahkan anal sudah kami praktekan... Susi tak pernah minta ane menikahi dia..karena dia pun tak mungkin memutuskan hubungan dengan pacarnya di kampung yg sudah di jodohkan oleh ortunya...entah sampaia kapan kami begini...tp jujur..nikmat sex bukan karena status..tp karena barang...hehehe Buat agan2 yg suka maen ma pembokatnya,saran dari ane,pembokat juga manusia,yg butuh kasih sayang dan materi,selain gaji 750rb ane kasih tambahan 1 jt perbulan buat susi plus uang jajan 50 rb tiap hari agar meki yg mantap itu di jaga dan di rawat demi kepentingan bersama..dan satu lagi,buatlah komitment agar sang pembokat tidak menuntut anda menikahinya..dan ini adalah hal yg paling penting!!!